3 Alasan Gue Tertarik Dengan S Health di Samsung GALAXY S5

Saat orang tau gue kerja di rumah, reaksi mereka pertama kali biasanya,”Wih.. Enak banget lo!” Percayalah sodara-sodara, kerja dari rumah itu ga seenak dimsum (iye, gue lagi ngidam. Udah lama banget ga ngedimsum). Ga sekali nyokap ngomong,”Ga mo kerja ama orang aja? Enak loh kayak koko dan si (nama sepupu) bisa jalan-jalan keluar negri dibayarin.” Pfft! Iya, nyokap gue termasuk orang yang bingung jelasin gue kerja apa (+ kapan gue nikah –Red.) pas ditanya sodara jadi kayaknya dia nyuruh gue kerja ama orang cuma supaya dia gampang jelasin ke sodara.. #sotoy

…Kerja dari rumah itu ga perlu kejebak macet-macetan di jalan tiap hari

…Kerja dari rumah itu ga perlu keujanan ato kecipratan genangan air di jalan

…Kerja dari rumah itu capek tinggal tiduran, laper tinggal makan, internet 10Mbps unlimited

… Kerja dari rumah itu (masukan alasan enak kerja dari rumah lainnya di sini)

Nih gue kasih tau ya..

Yang namanya kerja dari rumah itu ga berarti selamanya bener-bener kerja dari dalem rumah. Seenggaknya 1-2x dalam seminggu gue mesti keluar buat meeting ama klien (atau calon klien), undangan product launching, pameran, dll. Jadi ya 1-2x seminggu gue juga ngerasain yang namanya macet-macetan di jalanan yang kadang dapet bonus ujan-ujanan ato kecipratan genangan air di jalan.

Udah gitu kalo gue ga disiplin sendiri dan rajin-rajin kerja, gue ya bakal segini-segini doang. Masa mau S2, mobil, nikah dan rumah pake minta duit bokap nyokap lagi? Tantangan terbesar saat kerja dari rumah itu justru kenyamanan. Ga ada  bos yang nyuruh-nyuruh dan ga ada yang ngomelin, tau-tau udah lewat setahun-dua tahun ga ada hasil apa-apa. Duit ilang masih mungkin bisa dapet lagi, umur ilang ga mungkin balik lagi.

Dari segi penghasilan juga jadi ga pasti. Dalam sebulan kadang dapet melimpah, bulan-bulan berikutnya dapet secukupnya. Cukup buat jalan-jalan keliling Eropa naik jet pribadi. Okei, itu berlebihan. Yang pasti gue mesti nahan napsu beli gadget-gadget mahal, kurangin makan-minum di resto/cafe dan turunin frekuensi nonton bioskop saat penghasilan lagi banyak supaya kalo lagi bulan-bulan seret, hidup gue ga susah-susah banget.

Ada yang bilang, “Kerja keras tak akan mengkhianati.”

Ya bener sih tapi saking terobsesinya dengan kerja keras, gue ga mandi kalo ga keluar rumah jadi ga pernah olah raga lagi. Boro-boro fitness di gym 2-3 jam, di rumah olah raga 15-20 menit aja itu kok rasanya sayang banget waktunya . Alhasil perut jadi semakin buncit, kemeja favorit satu persatu mulai ga muat, (sering) susah tidur trus pulang meeting/acara bentar aja udah capek. Okei, gue HARUS mulai diet dan olah raga.

Gue bukan ga pernah coba serius diet dan olah raga sebelumnya. Beberapa kali usaha gue itu selalu kandas di tengah jalan. Kenapa? Setelah gue pikir-pikir, kayaknya masalah yang paling mendasar karena gue terlalu males untuk nyatet perkembangan diet dan olah raga yang gue jalanin. Iya, sesederhana itu tapi gagal dalam hal itu berarti gagal total. “you can’t manage what you can’t measure.” Kata Peter Drucker

Makanya begitu punya Samsung GALAXY S5, gue langsung semangat utak-atik S Health. Kenapa?

1)      Dengan Pedometer, S Health bantu ngitung sekaligus nyatet jumlah langkah jalan kaki gue sepanjang hari, jarak yang gue tempuh dan jumlah kalori yang terbakar dengan jalan kaki seharian itu. Semua data tersebut tercatat rapi dan bisa gue liat lagi di kemudian hari dalam bentuk grafik. Ga cuma jalan kaki, S Health juga bisa melakukan hal yang sama saat gue lari, naik sepeda atau hiking. Damn, this app is so cool!

2)      Gue juga bisa catet makan/minum apa aja sepanjang hari dan aplikasi ini bisa nunjukin berapa asupan kalori yang masuk dari makanan dan minuman itu jadi gue tau kapan harus berhenti, ngurangin porsi atau milih-milih makanan/minuman supaya kalori yang masuk ga berlebih. S Health punya daftar kalori makanan dan minuman yang relatif lengkap termasuk beberapa merek mi instan yang banyak dijual di mini market.


3)      S Health sebenernya udah ada di beberapa ponsel Samsung GALAXY sebelumnya tapi S Health di Samsung GALAXY S5 jadi tambah menarik dengan penambahan sensor detak jantung. Bukan buat keren-kerenan doang, ukur detak jantung penting supaya kita tahu kapan untuk tambah atau kurangi intensitas olah raga. Karena tujuan gue untuk turunin berat badan maka gue harus pastikan detak jantung gue ada pada 60-70% detak jantung maksimum (220-umur) saat olah raga agar pembakaran lemak yang dilakukan tubuh gue, optimal.

… Dan Samsung GALAXY S5 ini punya sertifikasi IP67 jadi ini hape kalo cuman keujanan bentar, ketetesan keringet ato ketumpahan air minum pas selesai olah raga sih gue nyantai.. xD

GD Star Rating
loading...
You can leave a response, or trackback from your own site.
Ingin mempublikasikan ulang artikel ini di situs anda?


*copy-paste kode di atas ke dalam form posting blog Anda


Top incoming search terms for this post