Hands-on Samsung Galaxy S6 dan S6 edge

Setahun pake Samsung GALAXY S5 gue ngerasa puas. Dari yang tadinya gak pede mau share hasil jepretan ke media sosial karena kualitas gambar pada hape sebelumnya mayan parah ampe sekarang sering keabisan kuota karena keseringan share gambar. Trus seneng juga ada yang ingetin udah jalan berapa langkah hari ini (10.000 langkah/hari untuk cegah osteoproris, gaes!). Abis olahraga ukur detak jantung untuk liat apa udah terjadi pembakaran lemak ato belom.

Kalo pun ada yang kurang puas itu ada pada sisi back cover yang kerasa kayak plastik murah. Meski bukan masalah yang penting banget tapi hape gue yang di bawah Rp2 juta aja punya back cover dengan bahan yang lebih bagus meski sama-sama plastik. Lalu tutup port USB gampang copot karena harus buka tutup tiap kali mau charge atau transfer data. Tutup port USB ini dalam rangka membuat Samsung GALAXY S5 jadi water-ressistant yang ga terlalu bermanfaat juga.

Sekarang udah ada Samsung Galaxy S6 dan S6 edge.

… yatruskenapa?

Beda ama Samsung GALAXY S5 cuma sekedar jadi penerus generasi sebelumnya dengan spesifikasi lebih tinggi, Samsung Galaxy S6 dan S6 edge ini bukan lagi cuma sekedar generasi penerus tapi sebuah lompatan jauh ke arah yang tepat. Gak ada inovasi yang luar biasa dari sisi teknologi di hape ini tapi Samsung benar-benar mendengarkan suara-suara publik tentang bagaimana seharusnya sebuah hape flagship itu dan mewujudkannya di luar dalam hape ini.

Kok tau? Kan pernah megang langsung. Ehehehe..

Samsung-Galaxy-S6-HG
Berbahan dasar metal yang dilapisi oleh Corning Gorilla Glass 4 tidak hanya di sisi layar namun juga di sisi belakang bodi membuat Galaxy S6 dan S6 edge ini membuat hape ini terasa bukan hape Samsung seperti yang dulu. Kesan premium langsung terasa pas pertama kali pegang kedua hape ini. Perubahan desain fisik itu juga disertai dengan hilangnya slot microSD dan baterai yang sekarang jadi gak bisa dilepas. Frame bezel samping juga lebih tipis dari Samsung GALAXY S5.

.. ow apalagi yang berubah?

Selain baterai yang jadi gak bisa dilepas ama gak pake slot microSD lagi, sensor sidik jari juga berubah dari yang tadinya swipe home button di GALAXY S5 jadi cukup sentuh doang di back cover tepatnya samping kamera. Sayangnya penempatan sensor yang di sebelah kanan kamera ini terkesan hanya mengakomodasi penggunaan tangan kanan saja sedangkan jika menggunakannya dengan tangan kiri, kita tidak bisa seintuitif jika kita gunakan sebaliknya.

Earphone jack yang sebelumnya diletakan di atas sekarang di Galaxy S6 dan S6 edge jadi pindah ke bawah. Entah apa maksud dan tujuannya. Gue jarang pake earphone juga sih.. #Lah

Samsung-Galaxy-S6-edge-HG
Oya, Galaxy S6 (dan S6 edge) ini udah gak water-resistant kayak GALAXY S5 yak. It’s a good news actually. Setahun pake belom pernah kecebur di bak mandi ato kolam renang. Berarti gak perlu repot buka tutup port USB buat charge ato transfer data. Yang terus kalo tutupnya patah lalu pasangnya lagi di service center mahal itu.. #eaa

Bedanya S6 dan S6 edge apa?

Perbedaan utama sebenernya di lengkungan sisi kiri dan kanan layar yang sekarang ini lebih banyak berguna untuk notifikasi saat hape di balik menghadap ke bawah. Ke depannya layar lengkung di Galaxy S6 edge ini harusnya bisa berguna untuk lebih banyak hal kalo pihak ke-3 bisa dapet akses buat kembangin aplikasi. Kalo soal kenyamanan pas dipegang sih Galaxy S6 masih lebih nyaman di tangan karena bezel samping S6 edge yang terasa agak tajam.

Samsung-Galaxy-S6-S6edge-HG
…trus

Kalo kata Mozta, modul kamera Galaxy S6 dan S6 edge masih sama nonjol keluar bodi kayak kebanyakan hape flagship termasuk kompetitornya, iPhone. Karena bodi hape tipis dan untuk bikin kamera keren sekarang masih butuh banyak lapisan lensa, modul kamera ini harus nonjol keluar dari bodi. Sebetulnya kalo bodi-nya ditebelin 1-2mm sehingga modul kamera jadi sejajar ama bodi tentu akan lebih nyaman dalam penggunaaan. Apalagi kalo tambahan ketebalan 1-2mm itu dipake buat tambah kapasitas batere.. xD

Selain fisik modul kamera yang menonjol keluar bodi, kameranya sendiri depan-belakang juara. Resolusi kamera belakang masih sama dengan sebelumnya 16MP tapi resolusi kamera depan naek dari 2MP jadi 5MP. Bukaannya (aperture) kedua kamera itu di-improve jadi f/1.9 supaya bisa nangkep cahaya lebih banyak jadi kalo foto malem ato cahaya kurang, hasilnya lebih oke lagi. Oya, akhirnya ada optical image stabilizer (OIS) di Galaxy S6 dan S6 edge jadi goyangan yang ada pas kita lagi rekam video bisa dikurangin.

Galaxy-S5-S6-selfie-HGPerbandingan kamera depan Samsung Galaxy S6 (kiri) dan S5 (kanan) (via Mozta.com)

Kalo di Samsung GALAXY S5 mau buka kamera dari kondisi sleep kita mesti pencet tombol power ato home button dulu baru geser ikon kamera di lock screen. Nah kalo di Galaxy S6 (dan S6 edge tentunya), buka kamera tinggal 2x klik home button dan dalam waktu gak sampe sedetik kamera udah siap dipake. Buat gue sendiri sih fitur ini bakal kepake banget buat motret momen-momen gak terduga yang biasanya cuma beberapa detik doang.

… Udah?

Ada satu hal lagi yang menarik. User interface (UI) khas Samsung, TouchWiz di Galaxy S6 dan S6 edge ini juga jadi lebih baik dengan navigasi yang lebih smooth dan berkurangnya bloatware, aplikasi-aplikasi bawaan dari pabrik yang jarang atau bahkan gak pernah gue pake sama sekali yamg akhirnya jadi memberatkan sistem operasi. Bloatware yang tersisa di hape ini jadi bloatware yang sering gue pake, misalnya Samsung Galaxy Gift.. =P

Eh satu lagi deh (Nambah ceritanya xD). Kemaren sempet coba tes Antutu Benchmark di Galaxy S6 dan jeng.. jeng.. Ini dia hasilnya :

Samsung-Galaxy-S6-Antutu-HG
Angkanya hampir.. hampir.. 2x lipat Samsung GALAXY S5.. xD

… yatruskenapa?

Gpp, skor Antutu emang kagak ada hubungan ama user experience dan kagak pernah jadi dasar gue rekomendasiin orang beli suatu hape. Android One yang harganya cuma Rp1jutaan dengan skor 20 ribuan itu juga bisa jalanin multi-tasking dan maen beberapa game berat dengan smooth. Hasil tes skor Antutu ini khusus buat bikin seneng mereka yang butuh sesuatu untuk dipamerin ke temen-temen atau sodara yang awam.

Ba.. Ba.. Baiklah. Lalu harganya?

Samsung Indonesia belom mutusin harganya. Secara global, termasuk Indonesia, Galaxy S6 dan S6 edge bakal rilis ke pasar tanggal 10 April 2015 alias kurang dari sebulan lagi. Ya itu kalo gak ada halangan berarti sih. Kalo liat bocoran harga di luar negeri sih keliatannya harganya bakal mirip-mirip ama iPhone 6.

… Emang lo bakal beli?

Hmm.. Desain, kamera dan performa Samsung Galaxy S6 dan S6 edge oke banget, gak ada lawannya ampe saat ini tapi gue masih kepikiran slot microSD yang diilangin dan batere yang jadi gak removable lagi itu bakal jadi pe-er banget.

Tren ke depan Google emang bakal gak pake lagi microSD di Android dengan tujuan untuk akses data yang lebih cepet dengan mengandalkan penyimpanan internal tapi ampe sekarang gue masih belom merasa butuh teknologi penyimpanan yang lebih cepet (sekaligus jauh lebih mahal) dari microSD class 10 sih. Trus mengenai batere yang kapasitasnya berkurang 20% setelah 1.000 kali charge itu, menurut gue jauh lebih praktis beli batere baru lalu pasang sendiri dibandingkan mesti nyempetin bawa hape ke service center hanya untuk ganti batere.

Kalo menurut kamu gimana?

GD Star Rating
loading...
You can leave a response, or trackback from your own site.
Ingin mempublikasikan ulang artikel ini di situs anda?


*copy-paste kode di atas ke dalam form posting blog Anda


Top incoming search terms for this post