Pengalaman Hands-On #SuperTablet

Pertama kali gue beli tablet itu September 2012 atau beberapa hari sebelum liburan ke Purbalingga dan Wonosobo, Jawa Tengah. Selain karena kebetulan pas lagi diskon gede, gue males banget pergi liburan bawa-bawa laptop tapi berhubung klien bisa ngirim brief kerjaan dadakan jadilah gue berangkat liburan bawa tablet baru. Sengaja beli tablet yang 3G karena gue tau bakalan susah cari WiFi yang “manusiawi” di luar ibukota.

Overall gue puas dengan performa tablet yang gue beli hampir 2 tahun lalu itu. Cuma ada 1 2 hal yang bikin gue geregetan. Yang pertama itu tablet berat bener, gue ga sanggup pegang tablet itu dengan 1 tangan lebih dari 5 menit. Yang kedua itu kapasitas penyimpanannya ga bisa ditambah. Awalnya sih keliatan gede, 32GB tapi baru beberapa bulan pake udah penuh aje. Ya akhirnya terpaksa gue pindahin sebagian data itu ke laptop tiap 1-2 bulan sekali.

Kemaren ini gue dapet undangan dari Samsung Indonesia untuk hands-on tablet baru mereka, Samsung GALAXY Tab S di Ritz Carlton, Pacific Place Jakarta. Selain gue, ada @sheggario dan @almaujudy yang juga dapet undangan yang sama. Meski gue dateng telat, acaranya ternyata mulai lebih telat lagi jadi gue masih sempet ngobrol ama mereka berdua sekitar 15-20 menit sebelum masuk ke ruangan tersebut bersama dengan belasan wartawan media online ternama negeri ini.

Ketipisan-Kartu-Tab-S
Gitu megang Samsung GALAXY Tab S ini, kesan pertamanya adalah begitu menggoda tablet ini kerasa lebih tipis dan enteng dari tablet-tablet yang pernah gue pegang selama ini. Abis baca spesifikasi di fact sheet dari panitia, ketipisan tablet ini cuma 6.6mm. Seberapa tipis tuh? Tumpuk deh 5 lembar kartu baik itu ATM, KTP atau kartu kredit. Bobot Samsung GALAXY Tab S ukuran 8.4-inch hanya 298 gram dan ukuran 10.5-inch hanya 467 gram alias lebih enteng dari tablet buah pesaingnya.

Biar tipis dan enteng banget, spesifikasi Samsung GALAXY Tab S ga sembarangan. RAM-nya udah 3GB. Mau buat apa RAM segede itu? Multitasking dong. Kerja sambil nonton gituh kan asik juga. Slot penyimpanan externalnya bisa nampung microSD ampe kapasitas 128GB. Edan! Gue udah cek ke mana-mana di Indo kapasitas microSD paling gede ampe waktu gue nulis ini sih baru 64GB. Berarti ini tablet future-proof banget. Tablet tipis pasti ngorbanin data tahan batere? Jangan salah, batere penuh Samsung GALAXY Tab S ini cukup buat internetan (seluler) ampe 9 jam atau nonton video ampe 11 jam.

Samsung GALAXY Tab S ini tablet 2K pertama dengan layar Super AMOLED yang kontras warna hitamnya juara. Resolusi layarnya juga ga nanggung, 2560×1600 baik yang ukuran 8.4-inch dan 10.5-inch. Ga cuma itu, layar tablet baru Samsung ini juga punya fitur Adaptive Display yang otomatis nyesuaiin tingkat gamma, saturasi dan ketajaman warna sesuai apps yang lagi dipake, temperatur warna lingkungan dan cahaya sekitar.

Adaptive-Display-Galaxy-Tab-S@Sheggario lagi ngetes adaptive display difoto ama cak @Almaujudy

Untuk pertama kalinya juga, Samsung bawa fitur sensor sidik jari ke lini tablet dan sekaligus jadi salah satu consumer tablet pertama di dunia dengan sensor sidik jari. Sebelumnya Samsung pasang fitur sensor sidik jari ke Samsung GALAXY S5. Selain buat unlock tablet, sensor sidik jari di Samsung GALAXY Tab S juga dapat digunakan untuk bertransaksi konten pada layanan Samsung.

Fitur laen yang ga kalah seru itu gue bisa utak-atik Samsung GALAXY S5 gue dari Samsung GALAXY Tablet S modal apps yang namanya SideSync 3.0. Cukup nyalain WiFi di kedua perangkat, buka apps itu, tunggu sebentar dan voila! Koneklah dua-duanya. Tanda udah keduanya udah konek adalah muncul layar Samsung GALAXY S5 gue di Samsung GALAXY Tab S. Bisa ngapain aja? Bisa browsing, nonton video ampe nelpon. Di foto gue taro bersebelahan supaya gampang motretnya tapi sebenernya kita bisa jalanin selama kedua perangkat di manapun mereka selama nyambung ama WiFi yang sama.

SideSync-Galaxy-Tab-S
Beda dari Samsung GALAXY Note Pro yang dibuat untuk kalangan profesional, Samsung GALAXY Tab S diciptakan untuk hiburan. Bukan cuman lip service, Samsung nyediain banyak banget konten hiburan gratis di Samsung GALAXY Tab S kayak ini :

Konten Lokal

1) S Lime
Alias Samsung Library Time yang merupakan aplikasi untuk membaca surat kabar atau majalah elektronik. Pembeli Samsung GALAXY Tab S dapet gratis langganan Kompas (ePaper) selama 3 bulan dan 20 jenis majalah MRA group selama 12 bulan kayak Cosmopolitan, FHM, Bazaar, dll. Total nilai gratisan yang dari sini Rp2.650.000.

2) S Air
Kerja sama bareng Telkom dan Indosat, Samsung kasih akses WiFi gratis di lebih dari 100.000 lokasi selama 90 hari senilai Rp150.000.

3) GALAXY Gift Indonesia
Bukan barang baru buat pengguna hape Samsung GALAXY tapi kemunculan apps ini di Samsung GALAXY Tab S adalah untuk yang pertama kalinya di jajaran tablet. Apps ini hampir tiap hari ngirim voucher elektronik yang bisa dituker produk gratis ato diskon di merchant-merchant ternama yang ada kerja sama bareng Samsung Indonesia. Gue termasuk orang yang “sangat memanfaatkan” apps ini.. xD

Konten Global

1) Google Play
Samsung kerja sama bareng Google Play bagiin buku-buku karangan penulis ternama seperti Agatha Christie, Paul Coelho, dkk secara gratis pake widget My Library.

2)  GALAXY Gift
3 bulan gratis baca lebih dari 15.000 komik Marvel, broh! Eits tapi bukan cuma itu doang. Masih ada banyak lagi bonusnya ampe nilainya US$1.180 (sekitar Rp14 juta). Apaan aja tuh? Liat di sini aja.

Samsung GALAXY Tab S udah diluncurkan secara resmi di Indonesia pada 16 Juli 2014 dan mulai dipasarkan untuk umum pertama kali pada 19-20 Juli 2014 di Senayan City. Harga ukuran 8.4-inch dibanderol di Rp5.999.000 sementara ukuran 10.5-inch dibanderol di sekitar Rp6.999.000. Tentu disertai dengan bonus, cash back atau cicilan kartu kredit 0% selama 6 atau 12 bulan.

Btw, si Salvo gerak cepet lho. Kemaren dia udah beli yang 8.4-inch. Tumben-tumbenan dia jadi early adopter :))

Supaya lebih jelas, ni langsung tonton aja video official introductionnya Samsung GALAXY Tab S :